;

skripsi segala jurusan
anda butuh skripsi? di sini tersedia skripsi segala jurusan hingga 5500 judul dari berbagai universitas di Indonesia
atau mau uang 110 juta? temukan caranya di sini sekarang juga
KLIK DI SINI
http://www.pedagangskripsi.blogspot.com Ads premium
-



KLIK SALAH SATU iklan DIBAWAH UNTUK MENUTUP



Selasa, 21 Februari 2012

10 Letusan Vulkanik Yang Paling Mematikan

Selasa, 21 Februari 2012

10. Gunung Vesuvius, Italia (3.360 meninggal di 24 Agustus 79 Masehi)




Gunung Vesuvius berdiri tinggi di pesisir pantai Teluk Napoli serta dengan pemandangan yang indah dari Napoli yang meletakkan terdepan untuk ketinggian yang luar biasa. Meskipun pemandangan indah, Gunung Vesuvius memberi jalan untuk berbagai letusan, diantaranya yang terjadi pada tahun 79 adalah sudah cukup untuk menghancurkan kota Romawi yang dulu makmur di Herculaneum dan Pompeii.

Letusan yang diperkirakan meluas lebih dari 19 jam melepaskan batuan vulkanik dan abu yang cukup untuk menutupi wilayah 1 mil kubik bersamaan dengan hujan tephra. Dikatakan bahwa merebaknya besar-besaran ini ditahbiskan oleh berbagai tanda-tanda di permukaan bumi bahwa Roma gagal membaca. Penggalian terbaru telah mengungkapkan tentang 1.150 kerangka tetap dimakamkan di abu sekitar Pompeii dan Herculaneum, yang namun hanya sebuah fragmen kecil dari jumlah sebenarnya korban.


Letusan utama Gunung Vesuvius lain telah direkam di tahun 1660 1682, 1694, 1698, 1707, 1737, 1760, 1767, 1779, 1794, 1822, 1834, 1839, 1850, 1855, 1861, 1868, 1872, 1906, 1926, 1929, dan 1944.


9. Gunung Vesuvius, Italia (3.500 meninggal pada Desember 1631)



Gunung Vesuvius di Teluk Naples, Italia memegang rekor sebagai gunung berapi yang aktif di Eropa yang telah meletus dalam seratus tahun terakhir. Tepat dari zaman Romawi, Vesuvius telah menjaga saat meletus dan kembali dengan intensitas bervariasi. Letusan 1631 adalah terutama yang bersifat destruktif yang memakan korban hampir 3.500 warga dan pemukiman desa. Selain dari lava, aliran air panas mendidih juga dilepaskan yang berfungsi untuk memperparah devastations.

8. Gunung Galunggung, Indonesia (4.011 meninggal pada 1882)


Ini ada satu lagi dari stratovolcanoes aktif yang mematikan di Indonesia, termasuk Lingkaran Api Pasifik yang meletus di Jawa Barat Indonesia pada tahun 1882. Sepuluh Ribu Hills dari Tasik Malaja di lereng sebelah tenggara Gunung Berapi Galunggung telah lama masih menjadi bahan spekulasi bagi ahli geologi Barat yang telah dikemukakan teori yang berbeda untuk pembentukan mereka. Sementara beberapa menunjukkan bahwa, endapan terakumulasi dari kebocoran cairan lava membentuk mereka, yang lain mengusulkan mereka telah diciptakan secara artifisial.

Namun, sifat semakin aktif dan membentuk tapal kuda Gunung Berapi Galunggung adalah indikasi dari pergolakan tektonik yang dilanjutkan dimulai sejak jaman sekitar 23.000 tahun. Endapan vulkanik yang sama telah digali melalui eksposur tambang di sekitar Gunung St Helens dan Gunung Shasta.


7. Gunung Kelut, Indonesia (5.110 meniggal pada 1919)


Gunung berapi ini terletak di Jawa Timur dan Indonesia sudah dikenal hampir 30 letusan eksplosif yang menandai sejarah sejak 1000 Masehi letusan terjadi di tahun 1951, 1966, dan 1990 secara bersama bertanggungjawab atas kematian 250 orang. Letusan 1919 merupakan besarnya yang telah melampaui semua catatan terbaru dari kehancuran terutama disebabkan oleh lumpur yang sangat besar yang mengambil 5.110 nyawa.

Butuh waktu beberapa tahun sejak 1919 untuk membangun ledakan Terowongan Ampera di kawah untuk mengosongkan danau kawah dan mengurangi risiko lumpur. Yang terbaru pada tahun 2007, gunung berapi Kelut meletus lagi tapi kali ini pemerintah Indonesia, diperingatkan oleh para ilmuwan terlebih dahulu diamankan dengan memindahkan 30.000 orang yang tinggal di dekat ke tempat yang aman.


6. Gunung Laki, Islandia (9350 meninggal 1783)

Laki adalah nama lain untuk 'Kawah dari Laki' arti istilah Lakagígar - suatu sistem Eldgjá lembah dan gunung berapi Katla ditemukan antara Mýrdalsjökull dan gletser Vatnajokull dekat kota Kirkjubaejarklaustur. Setelah letusan besar Masehi 934, sejarah terulang pada 8 Juni 1783 ketika sekitar 14 km3 lava basal memancarkan tebal dari gunung berapi Grímsvötn dan fisura Laki membanjiri dataran.

Para fluor / sulfur-dioksida beracun asap keluar dari kawah ternak hancur dan mendorong penduduk setempat untuk kehancuran mereka dengan kelaparan. Pada racun setelah efek ini Skaftáreldar mengerikan ("Skaftá sungai kebakaran") letusan lanjutan dan dirasakan di seluruh Eropa dalam bentuk "kabut Laki". Perubahan cuaca liar seperti kekeringan, dan musim dingin hailstorms pahit fitur meteorologi biasa di belahan bumi Utara selama tahun-tahun berikutnya.


5. Gunung Unzen, Jepang (14.300 meninggal 1792)


Gunung Unzen berdiri sebagai gunung berapi aktif di antara sekelompok stratovolcanoes menguatkan jalinan di kota Shimabara di Pulau Kyushu. Gunung berapi ini telah kembali menjadi aktif dalam dekade terakhir dan aliran piroklastik terbaru dilaporkan pada tahun 1991. Namun, ini tidak seberapa dibandingkan dengan pasca-gempa letusan 1792 dan runtuhnya kubah vulkanik selanjutnya termasuk bagian timur kubah Mayuyama yang ditetapkan dalam gerakan pembunuh tsunami. Hal ini ditambah oleh aliran lava dasit yang mematikan dari puncak Fugen-dake di dekatnya. Pengujian terbaru yang sedang dilakukan oleh volcanologists untuk mengetahui kemungkinan pengulangan tragedi tersebut.

4. Gunung Ruiz, Kolombia (25.000 meniggal pada Oktober 1985)


Stratovolcano Andes Nevado Del Ruiz atau Gunung Ruiz terletak di Jurusan Caldas Kolombia yang jatuh dalam 'Cincin Api Pasifik ". Meskipun kerucut vulkanik ini sudah aktif sejak awal zaman Pleistosen, 1985 letusan dan semburan lumpur selanjutnya sangat fenomenal dan cukup untuk melenyapkan keberadaan Armero sangat. Pada Oktober 1985 bencana yang diukur 3 di Volcanic Explosive Index datang sebagai kejutan sejak Mt. Ruiz sudah tidak aktif selama 150 tahun.

Namun, itu diikuti oleh pra-letusan yang cukup besar seperti emisi fumarol serta kegiatan pasca-letusan. Magma yang keluar dengan letusan merupakan penelitian dan ditemukan diperkaya dengan belerang dioksida. Bahkan sekarang, ancaman letusan tektonik yang masa mendatang tampak besar diatas kota Manizales, ancaman bahaya terletak dekat dengan Mt fatal. Ruiz.


3. Gunung Pelee, Martinique (30.000 meninggal pada April-Mei 1902)


Terletak di pinggiran utara Martinique, Mt. Pelee adalah salah satu Stratovolcano terbesar dunia yang menciptakan kekacauan di kota Saint-Pierre dengan letusan besar 1902. Saint-Pierre digunakan untuk menjadi sebuah kota yang cukup besar dan makmur di Karibia Perancis sampai hari sial 25 April ketika serangkaian eksplosif letusan menandakan bencana datang. Dalam waktu singkat, jalan-jalan dari Saint-Pierre ditutupi lapisan abu vulkanik.

Sebuah awan hitam gelap asap yang disebut nuee ardente menutupi kota dan mengklaim lebih banyak korban karena panas yang menakjubkan. Besarnya gemuruh vulkanik terus meningkat hanya untuk berujung pada semburan lumpur yang merusak yang melanda Saint-Pierre dan desa Morne Rouge pada tanggal 5 Mei dan memakan 30.000 korban. Hanya dua orang secara ajaib selamat.


2. Krakatau Volcanic Island, Indonesia (36.417 meninggal pada bulan Agustus 1883)


Pulau vulkanik terkenal adalah terletak di antara Sumatera dan Jawa. Pada devastations disebabkan oleh letusan urut pada 26 Agustus dan 27 tahun 1883 bahkan pengeboman Hiroshima outshone nuklir pada benturan dan suara. Ini terdengar dari sejauh Australia dan Mauritius! Letusan yang berkisar hingga 6 dalam Indeks Volcanic Explosive menyapu bersih dua-pertiga dari Pulau Krakatau. Hal ini diikuti oleh semua tsunami yang melanda-dihempas di kota Merak dan mengacaukan kapal yang mengapung di pantai Afrika Selatan.

Beberapa teori diusulkan sebagai kemungkinan penyebab pada ledakan raksasa. Kasus yang paling umum adalah fenomena dimana air tanah freatik bercampur dengan magma untuk memberi jalan untuk tekanan yang luar biasa. Aliran piroklastik yang fatal menghancurkan pemukiman Teluk Betung dan seperti Ketimbang di Sumatra dan Semarang dan sirik di Jawa, beberapa di antaranya belum pernah repopulated.


Untuk hari setelah letusan itu terjadi, kerangka manusia pada perahu karet apung yang ditemukan mengambang di sepanjang pantai timur Afrika. Selain tsunami, lapisan abu panas terus mengapung di permukaan laut dan menciptakan gelombang yang lebih kecil di Selat Inggris. Perubahan cuaca mengejutkan berlanjut sampai tahun berikutnya dan pulau Anak ("Anak") Krakatau muncul.


1. Gunung Tambora, Indonesia (92.000 meninggal letusan 1815 April)


Sekitar 4.300 m ini stratovolcano aktif tinggi yang terletak di Pulau Sumbawa di Indonesia menguras isi ruang magma besar di April 1815 yang terakumulasi selama berabad-abad. Dampak dari ledakan ini diukur titanic 7 dalam Indeks Explosive Vulkanik dan dirasakan seluruh 1816 dengan perubahan iklim kotor, sebuah tsunami mini, hujan abu vulkanik dan perusakan tanaman dan ternak yang menyebabkan kelaparan berkelanjutan pada belahan bumi utara.

Diperkirakan bahwa Gunung Tambora telah meletus tiga kali sebelum pergerakan 1815 yang mendorong ke atas sampai 43 km di stratosfer. Partikel-partikel halus abu vulkanik yang tetap di atmosfer menyebabkan fenomena optik nyata menciptakan warna matahari terbenam lagi. Letusan kecil terus sejak menunjukkan Gunung Tambora itu telah tetap aktif. 


http://www.andrebloggers.com/2012/01/10-letusan-vulkanik-yang-paling.html 


TULISAN BERJALAN INI SILAHKAN DIISI DENGAN PESAN ANDA

NAMA ANDA - 06.48
MASUKKAN TOMBOL TWEET DISINI

0 komentar:

Poskan Komentar